fbpx

Agar Durasi Kebahagiaan Kita Lebih Lama Bertahan di Hati

3 October, 2022

Tentang Mengejar Kebahagiaan dan Setelah Tercapai Bahagianya Nggak lama 

 
Saya nggak tahu ya, kira-kira ada nggak ya yang sama kayak saya.
Saya tuh orangnya sebenarnya planer banget.
Punya target banget, meskipun seringnya pencapaiannya benar-benar terasa karena Allah.
formula hidup dengan mindfulness
Iya, memang sih semua hal di dunia ini karena Tuhan kan, tapi banyak orang, terutama orang pintar mengatakan, impian dan target tanpa rencana yang dijalankan adalah bullshit.
 
Nah, saya tuh sebenarnya sangat 'keras' kepada diri sendiri dalam mengikuti rencana demi sebuah tujuan, tapi setelah banyak hal-hal yang saya paksakan, tapi ternyata saya nggak sanggup, seringnya saya hanya pasrah dan minta dengan khusuk ke Allah.
 
Misal, saya pengen banget punya HP baru, kayak di tahun 2020 atau 2021 lalu ya? lupa saya.
Waktu itu kan HP lama saya udah sering hang, karena kebanyakan aplikasi.
 
Sementara ketika itu, saya masih aktif menerima job influencer dan bayarannya lumayan banget tuh dulu, bener-bener membantu di saat paceklik awal pandemi lalu.
 
Akhirnya saya berniat ganti HP.
Udah deh, saya cari-cari HP dengan harga yang bisa saya jangkau, tapi dengan spek yang memenuhi pekerjaan saya sebagai mikro influencer, harus yang memorinya gede, RAMnya juga lumayan, dan yang pasti, kameranya juga harus bagus.
 
Dan ketemulah jenis HP yang saya butuhkan, sayangnya setelah menyusun anggaran, kok rasanya nggak bisa terbeli ya, karena duitnya kepake mulu, buat biaya hidup dong.
 
Kesal rasanya, apalagi target waktu yang saya tetapkan udah mau habis, sampai akhirnya saya mikir, ya udahlah ya, minta aja sama Allah, pakai jurus langit.
 
Maksain sholat tahajud, dhuha, sesekali puasa Senin Kamis, ngaji.
 
Dan... taraaaaa....
Persis di deadline waktu yang saya tentukan, HP tersebut bisa terbeli loh, dan Alhamdulillahnya, duit saya masih lebih meski harus membeli HP yang buat saya lumayan menguras isi rekening.
Rasanya gimana?
Masha Allaaahhhhh bahagiaaaaa banget nget nget.
Tapi setelah HPnya saya pegang, saya masukan simcardsetting ini itu, dan tiba-tiba perasaan saya, ya udah... biasa aja tuh, hahahaha.
 
Astagaaa deh.
Ini juga terjadi ketika saya meraih impian lainnya, kayak ganti laptop, punya kamera, bisa mudik, which is semua itu berbekalkan doa aja sebenarnya.
Rasanya bahagiaaaa banget nget nget.
Tapi nggak enaknya, entah mengapa kok, durasi kebahagiaan saya nggak lama, abis itu, ya udah biasa aja.
Bahkan lebih parah lagi, hal-hal yang sudah saya rencanakan sebelumnya, misal kalau punya HP saya bakalan lebih rajin bikin konten, nggak juga tuh, biasah ajah, hahaha.
Dan ini juga terjadi ketika saya merasa lelah banget, beneran merasa burn out dengan jadwal sekolah anak-anak, pengen banget subuh bisa bangun jam 5an, abis sholat subuh bisa santai sejenak, pengen juga tidurnya cukup, minimal 5 jam lah, jangan 2-3 jam aja, hiks.
Dan untuk itu saya semangat banget menanti weekend.
Giliran weekend datang, eh saya malah begadang, atau kadang bisa tidur dengan lelap sampai 5 jam, tapi pas bangun ya biasa aja, wakakakaka.

Masalah Durasi Kebahagiaan Tidak Panjang

Eh btw saya coba googling durasi kebahagiaan, lah kok nyambungnya ke kondom, wakakakakak.
Lanjut ah, fokus.
Sampai saya mendengarkan ceramah kajian filsafat tentang formula mindfulness kalau nggak salah judulnya, saking banyaknya saya dengarin kajiannya, jadi lupa, yang mana nih masalah ilmu tentang durasi panjang kebahagiaan ini saya dapatkan.
Selengkapnya baca di sini ya 🙂
Baca Selengkapnya

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
@reyneraea
Seorang ibu dengan 2 putra yang suka berbagi pengalaman diri lewat tulisan
pencilfilm-playpicturecalendar-fullscreen
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x
linkedin facebook pinterest youtube rss twitter instagram facebook-blank rss-blank linkedin-blank pinterest youtube twitter instagram