fbpx

Berproses (Aku Diet)

Berproses

Setiap hari, kita berproses pada banyak hal. Tulisan ini tentang proses yang saya jalani tentang mengontrol makan dan badan 😀

Apakah postingan ini ada iklan produk tertentu? No! hehe…santai.

 

Awalnya..
Sejak WFH tahun lalu, saya belum ada plan mau mengontrol makan agar bisa weight loss. Yes, saat itu saya tahunya ya weight loss.

Kan WFH #dirumahaja, takut order online makanan, jadinya saya masak walaupun harus sembari ngerjain tugas kantor & tugas domestic rumah. Masaknya apa? Hehe..karena belum jago masak, jadinya ya masakan rumahan yang simple plus tumisan sayur. Beberapa pekan pertama, rutin numis sayur dua kali sehari. Lama-lama capek juga, akhirnya satu kali sehari.

Nah, mungkin karena badan sibuk gerak untuk beberes rumah tiap hari, stop junk food & minuman manis, plus banyak makan sayur, jadinya berat badan saya turun 4kg! Woow…itu belum ada plan ngurusin badan karena saat itu saya merasa badan saya oke-oke aja, gak kegemukan. Sebenarnya lebih ke denial ☹ karena saya tahu kalau BB saya saat itu 63-64 kg, perut mulai maju, sampai dikira lagi hamil. Huufh..

Saat turun 4kg, saya belum merasakan perubahan berarti di badan ini. Tapi ada semacam rasa penasaran ingin menurunkan lagi. Namuun, gak jadi nurunin BB karena Ayah Ibu datang dan stay di Depok selama 6 bulan. Saya kangen dong masakan Ibu, jadi Ibu masakin semua. Saya suka samba lado bikinan Ibu, gorengan Ibu, tahu brontak Ibu, dll. Saya juga lagi senang bikin cookies & brownies. PSBB saat itu juga sudah longgar, mulai banyak yang keluar rumah, jadi saya juga mulai berani order online cemilan seperti martabak, mie, dll supaya Ayah Ibu bisa ngemil juga dan bisa Cobain banyak jajanan di sini. Waah lupa deh itu BB yang udah turun tadi.

Naik Lagi
Setelah 6 bulan lalu Ayah Ibu balik ke Padang, naik dong 3kg ☹
Saya sedih. Gak bisa ngontrol diri untuk mengurangi makan. Mulai berpikir keras, gak mau timbangannya kepala 6. 62an kg sih. Beberapa calculator online gitu ‘bilang’ saya termasuk overweight. Saya browsing, lihat video-video di YT, nanya-nanya ke teman yang berhasil kurusan. Mulai termotivasi lagi. Apalagi suami request saya agak kurusan, hehe.. baeklah, mari mulaaai !

 

Start!
Pertama, saya kan udah mulai baca-baca ya tentang mengatur makan dan pola hidup (beraaat yaa kayak serius bangeet). Jadi, saya mulai paham kalau mengatur makan dan olahraga sangat penting. Saya ‘geser’ target, bukan weight loss tapi fat loss. Saya mantapkan niat untuk memulai kebiasaan baru.

Kedua, start now. Saya mulai di akhir Maret. Mulai olahraga pagi. Mulai ngurangin cemilan gak penting. Mulai perbanyak minum air putih. Mulai perbanyak buah. Mulai ngurangin porsi nasi & banyakin lauk. Mulai perbanyak cara untuk happy. Mulai tidur lebih cepat dan gak begadang (begadang karena baca buku kelamaan or nonton YT 😀 )

Oh ya, lima pekan pertama, saya awali dengan order catering khusus diet. Banyak sih di IG. Saya order pekanan di catering diet yang direkomendasikan teman. Setelah lima pekan, saya gak lanjut. Selain karena lumayaan yaa transferannya :D, tapi yang lebih penting adalah saya sudah mulai mengenali makanan seperti apa yang harus saya makan. Well, saya belum expert sih tentang makanan sehat & komposisinya, tapi setidaknya saya bisa memulai untuk memilih makanan apa saja yang baik untuk dimakan. Plus sudah mulai bisa mengontrol nafsu makan, jadi saya rasa sudah cukup catering dietnya 😀

Prosesnyaa
Saya jalani proses ini gak ketat. Tidak seperti diet ketat dalam pikiran banyak orang yang hanya makan sedikit banget dan no ngemil. Saya sesekali masih makan roti -which is tepuuung-, ngebakso kalau weekend, lauk masih banyak digoreng -which isss minyaaak-.

Olahraga? Masyaallaah, sepekan pertama rasanya beraat banget. Ya gimana gak, selama ini udah bertahun-tahun gak olahraga. Padahal di kantor ada program olahraga rutin, tapi karena pagi banget jadi gak ikut. Ikutpun hanya sesekali.

Tiga hari pertama olahraga, kamu tahu sendiri kan, badan pegel-pegel. Hari kelima, semangat gak semembara hari pertama, hehe… saya stop dulu olahraga di hari berikutnya. Mau lebih banyak baca & nonton video tentang olahraga. Setelahnya, semangat olahraga saya balik lagi. Jadi makin semangat. Lanjuut olahraga sampai sekarang 😊

Hasil?
Tiga pekan pertama, turun 2kg. Satu sisi, saya happy. Sisi lain, ada ‘bisikan’: halaaah, segitu aja. Lama banget dong kalau mau 50kg?? Gitu lah ya ‘bisikan’ yang bisa bikin kita gak mau usaha keras, hehe..

Saya belum merasakan perubahan di badan waktu turun 2kg ini. Saya bikin notes tentang beberapa pengukuran di badan seperti BB, LB, LP, dll. Saat itu yaaa ada yang berkurang 1 cm. Saya putuskan untuk fokus olahraga dan jaga makan, tanpa memikirkan berkurangnya ukuran badan.

Turun 2kg, lalu datanglah Ramadhan. Saya puasa sembari olahraga di sore hari sebelum berbuka. Gak rutin juga tiap hari, setidaknya 4X/pekan. Saya tetap nimbang, tapi tidak terlalu mengingat dan gak catat lagi di notes 😀

Saya ingatnya di tanggal 29 Ramadhan, BB turun lagi 2kg. Alhamdulillah, total sudah 4kg.

Lebaran Lost?
Saya tetap makan kok saat lebaran, hehe. Makan opor di rumah Uda, yang ternyata Dian (istri Uda) masak opornya pakai fiber cream, waah tahu aja kalau saya ngurangin makan yang bersantan padahal belum bilang. Trus makan ayam goreng dll juga. Makan ice cream juga. Saya makan semua jenis makanan, tapiii porsinya saya kurangi dari porsi yang biasa saya makan. Pluus, saya tetap olahraga tipis-tipis. Hasilnya? BB tetap di 58 dalam seminggu pertama lebaran.

Naah, setelahnya, saya mulai qadha puasa Ramadhan, hanya 2 hari dalam sepekan (Senin dan Kamis). Tentu masih olahraga. Saya olahraga tiap hari, tapi tidak lama. Bukannya apa-apa, karena tiap mau serius olahraga, ada Nahda yang selalu pengen ikutan, pengen dekat-dekat sampai nempel, masuk di bawah badan saya kalau lagi plank, dll. Jadi sampai sekarang belum pernah saya olahraga 20 menit full dan fokus :D. beberapa kali saat Nahda dibawa Abinya untuk berjemur di halaman rumah, nah baru bisa olahraga full 5 – 10 menit.

 

Covid
Yes. Sekeluarga positif covid. Tentunya termasuk Nahda. Nanti insyaallah mau nulis juga tentang covid ini.

Selama positif covid, saya gak nafsu makan. Bahkan air putih terasa pahit. Saya tetap makan tapi tidak banyak. Olahraga pun tidak bisa karena lemas. Baru hari ke 5 or 6, saya kuat untuk menggerakkan badan, itupun langsung terasa sedikit sesak padahal gerakan pelan. Selama sakit, BB turun 1kg.

Happy!
Setelaah memulai di akhir Maret sampai Juli ini, BB saya di 54 kg! Saya terhaaruuu bisa melihat proses timbangan makin ngirii menujuu  kepala 5 daaan akhirnya bisa BB yang sekarang. Selesai? Belum. Target saya 50 kg, back to BB saat baru kerja di BSM, berarti tahun 2013. Kalau bisa, 45 – 47 kg seperti saat kuliah dulu, hehe..

Perubahan tubuh sudah banyak terlihat. Tidak usah saya perjelas satu-persatu :D.
Tidak ada foto-foto before after jugaa yang akan saya share.
Sayaa senaaang dan bangga pada diri sendiri karena bisa berproses hingga seperti ini.

 

Proses ini belum selesai. Saya masih olahraga, masih jaga makan, masih berusaha mengontrol nafsu pengen order cemilan ini itu, masih banyak gerak naik turun tangga. Tentunya juga terus belajar untuk memperkaya pemahaman saya tentang kesehatan badan.

 

Alhamdulillah
Terima kasih untuk suami yang memotivasi saya untuk kurus 😀
Terima kasih kepada teman-teman dan banyak orang yang sudah menginspirasi.

 

Kalau kamu gimana??

Baca Selengkapnya

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
SUCI AMALIA
Tidak ada informasi member
pencilfilm-playpicturetagcalendar-fullscreen
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x
linkedin facebook pinterest youtube rss twitter instagram facebook-blank rss-blank linkedin-blank pinterest youtube twitter instagram