Melahirkan secara normal bebas jahitan

May 1, 2021
Entah kenapa yang ada dipikiran ku akhir-akhir ini, aku pengen cerita tentang proses menuju melahirkan anak pertama ku.
Ada yang membuat hati ku ini bergetar kalau mengulang kisah ini, dan yaa namanya kehamilan pertama, ada pengalaman-pengalaman yang harusnya buat aku happy sehappy-happynya tapi nyatanya gak seindah itu.
Bagi perempuan yang masih lajang atau yang sudah punya anak, boleh banget jadikan kisah ku ini sebagai pembelajaran walaupun menurut ku ini hal yang sepele.
Awal mula kehamilan
Aku mulai hamil anak pertama di tahun 2018. .awalnya yaa pengen dong habis nikah tuh hamil tapi ternyata setelah menikah jeng jeng jeng datang bulan haha.
Gak lama memang setelah aku menikah di bulan Agustus 2018 dan bersyukurnya bulan berikutnya positif hamil.
Terus sempet kepikiran gini "pantesan pas aku ke swalayan tuh kayak kalap liat jajan, bawaannya mewek gak jelas juga, agak lupaan bertambah, ternyata proses menuju hamil toh aku".
Hamil muda ku ini gak gampang, karna dari awal mual muntah gak bisa makan nasi sama sekali, otomatis lemes lah badan dan ku mewek dong padahal laper banget.
Cek ke dokter kandungan di rumah sakit masih kehamilan sekitar 2 mingguan, di usg lah perut ku dan kebetulan waktu itu aku lagi sakit batuk, pernyataan dokternya bikin aku syog banget karna beliau bilang kemungkinan ini bukan hamil karna masih kosong gak ada apa-apanya dikantong.
Seketika itu, aku sama suami ku yaa kaget, suami ku langsung tanya "tapi hamil kan dok soalnya telat mens 2 minggu".
Malah jawabannya semakin bikin males, yaudah ganti dokter ajalah jalan satu-satunya dan tunggu minggu berikutnya. .begitu lah saran dari teman-teman yang udah pengalaman yaa.
Akhirnya aku ganti rumah sakit dan alhamdulillah janin itu udah muncul. .suami ku agak mewek tapi dalam hati meweknya, sedangkan aku masih percaya gak percaya kalau aku bisa hamil.
Yaa secara berat badan ku cuman 42-43kg an dan tinggi badan 155cm, sempet kepikiran masak bisa badan kurus begini hamil. .tapi ternyata berprasangka buruk itu emang gak baik, buktinya bisa hamil. .alhamdulillah atas izin Allah pastinya.
Lagi-lagi kehamilan ku ini gak berjalan mulus, karna hidung ku ini sensitif banget dan ini makin memperparah aku dalam hal rewel makan.
Bau nasi magic com aja udah huek gak mau.
Bau dadar jagung di meja makan, bau daging di meja makan, bener-bener gak bisa.
Bahkan bau nya suami ku aja gak mau hahaha padahal keringatnya tuh gak bercucuran kayak orang olahraga loh, tapi aku emang gak mau.
Jadi ketika hamil tuh wajib banget tiap sebulan sekali beli parfum buat semprot-semprotin ke badan suami ku. .maafkan aku yaa haha.
Tapi kalau diajak makan diluar rumah, byuh doyan banget sampe habis banyak.
Yang pernah hamil, apakah ada yang sama kayak aku atau beda cerita?
Pasti ada yang sama dan ada yang beda yaa, karna kondisi ibu hamil tuh punya ceritanya masing-masing.
Dan yang aku sempet takutkan ialah aku pernah nih sapu-sapu rumah bentar aja, tapi perut ku rasanya sakit tapi gak parah. .nah aku tanya ke dokter katanya aku gak boleh terlalu capek. .padahal cuman sapu-sapu ruang tamu dikit.
Dokter pun bilang "mungkin ibuk dulunya pas kerja kuat, tapi belum tentu waktu ibuk lagi hamil. .bisa saja kondisi itu menjadi sebaliknya".
Dan aku mikir, emm iya juga sih dulu aku kerja shift-shiftan gila bener jam kerjanya.
Kadang kerja mendadak 12 jam karna gantiin temen yang gak masuk kerja, waktunya libur malah kerja karna yaa sama partner kerja lagi gak masuk karna sakit, dan misal habis lembur eh di hari yang sama kerja lagi. .jadi punya waktu istirahat tidur cuman beberapa jam aja.
Baca Selengkapnya
Previous Post:

Sepasang Sepatu

0 0 vote
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
Alvi Suryani
Skincare journey , body care , makeup
pencilfilm-playpicturecalendar-fullscreen
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x
linkedin facebook pinterest youtube rss twitter instagram facebook-blank rss-blank linkedin-blank pinterest youtube twitter instagram