fbpx

Naik Bandros, Wisata Murah Meriah yang Menyenangkan

16 June, 2022

Hah? Naik bandros? Masa kue dinaikin?

 
Ya bukan bandros kue pancong maksudnya dong, tapi ini bis bandros yang ada di Bandung.
 
Apa itu bis Bandros?
Bandros adalah kependekan dari Bandung Tour on The Bus.
 
Jadi artinya, dengan bis bandros ini kita bisa jalan- jalan keliling kota Bandung. Gitu lho Mamah Sapirah.
 
Nah, berhubung gw udah mau satu dekade nih (caelah kesannya lama amat hihi) di Bandung tapi belum pernah tau gimana rasanya naik bandros. Jadi, gw dan temen- temen kantor gw, mendadakly janjian buat ngumpul di Museum Geologi untuk naik bandros.
 
Lah mau naik bandros ngapa ke museum yak?
 
Ya karena salah satu halte bandros memang terletak di seberang museum geologi, Ndro. Satunya lagi kalo ga salah di alun- alun. Nah kalau yang di museum geologi ini biasanya untuk weekend, tetap dengan jam operasional yang sama yaitu dari jam 08.00 s.d 16.00 WIB.
 
Singkat tulisan, di hari Sabtu yang gak cerah- cerah amat itu akhirnya gw dan mereka sampai juga lho di museum geologi. Sebuah prestasi yang layak diapresiasi sih. Setelah beberapa detik, lalu beberapa menit menunggu yang belum datang, tentu menunggunya sambil mulut mengunyah, mendingan mulut sibuk ngunyah ya bun daripada sibuk ngomongin orang kayak mamah sapirah. Lah barusan gw ngomongin sape?
 
Ok, akhirnya berkumpul juga deh kita semua di halte bandros yang terletak di bawah pohon rindang nan besar jeung kokoh. Jangan tanya banyak nyamuk apa ngga ya karena ga mau jawab.
 
Sayangnya saat itu Museum Geologi sedang libur karena memang pas lagi libur nasional gitu kan. Tapi alhamdulillah walau libur kita dibolehin buat parkir di lahan parkir museum, jadi ga perlu bingung mikir galau gitu mau parkir dimana. Bae bener dah.
 
sungguh jenjang ya kaki kita seperti jenjang pendidikan

 

Oke here we are, ceritanya kita udah nyebrang dari Museum Geologi ke Halte Bandros sambil bawa anak- anak, bawa makanan, bawa minuman, bawa bawa keluarga, dan ada juga yang bawa duit.
 
Kami pesen deh tiket bandrosnya sejumlah orang yang ikut dong pastinya gak dilebih- lebihin karena kasian yang lain takutnya mau bayar sendiri masa dibeliin sih. Harga satu tiket bandros itu murah aja ya Bun cuma 20ribu/ orang, dengan waktu keliling kota sekitar 30 jaman lah, eh, 30 menit maksud gw.
 
Jadi pas kami udah beli tiket, gak langsung ada bandrosnya, kudu nunggu dulu sekitar 30 menit. Selagi menunggu, banyak banget kang jualan yang ngegodain anak- anak, ada Mamang Bubble, Mamang Balon, Mamang chiki, dan Mamang lainnya yang tidak bisa saya sebut satu persatu namun tidak mengurangi rasa hormat saya kepada beliau. Eta teh geura si Mamang teh sengaja banget mamerin bubblenya di depan anak- anak supaya pada tantrum. Meni heboh tapi seru.
 
Singkat tulisan akhirnya tiba waktunya kita naik bandros. Ai pakmi teh ya, pas lagi nunggu masih lama anteng banget deket halte bandros, pas tiba waktunya, dia malah main jauh sama kimbora, jadi aja gw kudu teriak buat manggil,"Pakmiiiiii the time is comiiiiiiing, come on, what are you doing there?!!!".
 
Kira- kira begitu, pake bahasa inggris biar gak dikira orang Majalaya mau naik bandros. Wkwk candaa..
 
Oke waktunya naik bandros!!
 
Oh ya, sebetulnya antusiasme gw naik bandros tuh awalnya karena denger cerita temen katanya pas dia naik bandros ini, begitu bisnya tiba di alun- alun, hantu- hantu yang suka nongkrong di sana langsung pada naik ke dalam bis bandros. Wah kebayang dong serunya bawa anak- anak ngeliat hantu- hantuan.
 
Tapiiii ah memang dasar belum jodoh sama para hantu dan setan, padahal udah nyiapin uang buat nyawer hantu juga. Eh pas bandros kita nyampe alun- alun, hantunya ga ada satupun karena habis didisiplinkan oleh Satpol PP gara- gara suka bikin macet cenah. Ciyan yah setannya, yang sabar ya, setan...
 
Serunya naik bandros itu selain karena desain bisnya khusus dengan jendela terbuka, juga karena ada guide yang membawa cerita dalam setiap tempat yang kita lewati.
 

 

Oh iya, dulu bandros ini sebetulnya adalah bis tingkat, jadi kita bisa duduk di tingkat ke dua di atas gitu dengan atap terbuka, namun karena tragedi tewasnya mahasiswa yang tersangkut kabel di jalan, jadi kita gak bisa lagi duduk di atas, supaya aman.
 
Nah pas kita naik bandros, pas ditanya sama Mang Guide asalnya darimana, kita jawab aja dari Majalaya, dari Cimahi, dan lain- lain. Haha biar apa sih? Biar dikira orang Majalaya, padahal tadi udah teriak pake bahasa inggris yak ngapa jadi jawab dari Majalaya lagi ai siah teh.
 
Oh iya, rute bus bandros dari Halte Museum Geologi itu dimulai dari Taman Lansia, menuju Lapangan Gasibu dan Gedung Sate, maju terus melewati Rumah Kentang yang sekarang jadi restoran, terus ada rumah dinas orang penting banget dan orang penting aja, terus juga melewati jalan Asia Afrika, Jalan Braga yang banyak jajanannya sambil menjelaskan jajanan favorit Pak Gubernur, bis terus melaju hingga kembali lagi ke halte di seberang Museum Geologi.
 
Perjalanan yang seru, bukan? Sayang engkau tak duduk di sampingku, kawan.
 
Oh ya, tadinya kalau Museum Geologi gak tutup, rencananya kita bakal mau main disitu juga, tapi sayangnya tutup. Akhirnya setelah naik bis, kita main sebentar di Taman Lansia karena kalau kelamaan kasian kantong kita terkuras mamang jajanan, bukan kasian ama yang lain yak weheh. Kemudian kita makan enak bersama di Alas Daun (literally alas makannya pake daun), terus pulang deh ke rumah orang, eh ke rumah masing- masing.
 
Alhamdulillah pengalaman naik bandros yang menyenangkan ya, Mamah Ellemenoire.
Baca Selengkapnya

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
Maulida Oktafani
Saya adalah ibu dari dua anak yang suka menulis dan sharing hal yang insyaAllah bermanfaat terutama soal hiburan, gaya hidup, keluarga, dan parenting
pencilfilm-playpicturecalendar-fullscreen
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x
linkedin facebook pinterest youtube rss twitter instagram facebook-blank rss-blank linkedin-blank pinterest youtube twitter instagram