fbpx

Orang Aneh

23 September, 2022

Haiiiii! 💃🏻

Udah hari Jumat aja ya nggak kerasa? *ditimpuk temen-temen yang udah struggle seminggu ini 🤣 Anw, aku mau cerita tentang pengalaman nggak enak di perpustakaan. Sebenernya ini udah lama banget, tapi entah kenapa kalo keinget keselnya masih kerasa ya bund. 😶

Sejak Perpustakaan Jatim (Perpusda) dibuka, aku sering kerja dari sana. Perpusda ini bisa dibilang tempat peweku kedua selain Koridor Coworking Space sejak kuliah. Selain emang tempatnya kondusif buat kerja juga karena aku sering pinjem buku di sana. Meski nggak terlalu banyak koleksinya tapi udah cukup lumayan. Di sana banyak buku lama yang belum aku baca haha🤣.

Waktu itu aku lagi serius kerja di depan laptop. Aku duduk di salah satu meja panjang deket sama meja peminjaman buku. Fyi, di spot ini meski sedikit lebih berisik tapi lebih aman daripada di bagian belakang. Tempat favoritku sebelumnya di bagian deket rak buku fiksi.

Karena lagi stuck, aku coba aja jalan-jalan ke rak buku fiksi yang ada di belakang. Kebetulan ada buku yang lagi aku cari. Muterlah aku dari satu rak ke rak lainnya cari buku.

Tapi buku yang aku cari nggak ada. Trus aku tanya sama petugas yang kebetulan lagi ada di sana. Mbaknya bantu nyari nih, dan aku coba cari lagi barangkali keselip gitu kan. Ternyata beneran nggak ada dan mbaknya bilang mungkin keselip di rak yang bukan genrenya.

Saking pengennya aku baca buku itu, yaudin aku muter ke rak genre lain. Tiba-tiba ada cowok yang ngajakin ngobrol. Awalnya si masnya (yang kayaknya seumuranku) ini nanya,

“Mbaknya yang tadi duduk di depan ya?” Yang aku coba jawab ramah.

Setelah basa-basi sambil aku berusaha ramah dan haha-hihi, masnya nanya lagi seputar kerjaanku, tinggi badan, dll yang bikin aku makin risih. Dalam hati aku udah kesel kan ini orang kepo bener, ganggu banget.

Yang bikin keselnya lagi, ini orang nyeletuk, “Punya badan tinggi gini mbaknya pasti gampang ya dapet kerja. Kerjanya marketing ya?”

Ya Tuhan! Aku padahal tadi udah jawab bisa-bisanya dia nanya lagiiii. Karena udah dongkol akhirnya aku pamit aja mau nyari buku lagi dengan wajah masih berusaha ramah. Meski ngempet maksimal.

Eh, ini orang malah minta aku save nomornya dan aku diminta ngabarin dia kalo lagi ada kerjaan. Biar cepet aku save aja dan langsung ngeloyor. Udah gedek banget aku.

Sialnya, dia duduk nggak jauh dari tempat aku ninggalin laptop. Waktu aku balik duduk, dia duduk ke tempat asalnya dan ngomong kalo chatku belum masuk. Jadi dia duduk di seberang dan terpisah 2 bangku dari aku. Yaiyalah emang nggak aku chat!

“Udah kok, Mas. kayaknya jaringannya deh,” dustaku waktu itu.

Karena udah nggak nyaman, aku berdiri dan beralih ke meja peminjaman buat pinjem buku yang tadi sempet aku bawa. Waktu ngeliat masnya keluar aku lega bangeettt nggak bakal ganggu lagi.

Eh, nggak tahunya pas aku lagi nunggu petugas ngurus buku yang aku pinjem, si mas tadi lagi duduk di lobby deket pintu keluar. Mata kami bertemu dan dia ngode-ngode manggil aku. Aku jelas buang muka dan pura-pura nggak lihat.

Pas keluar area baca aku pura-pura aja sibuk main hp biar nggak ngelihat si masnya. Eh, dia malah jentikin jari sambil manggil-manggil “Oi, oi!” rada kenceng gitu. Asli nggak sopan banget. Dikira aku burung kali ya?? Aku langsung aja ngeloyor ke tempat loker. Berharap dia nggak ngikutin. Untungnya dia nggak ngikutin dan aku langsung buru-buru ke tempat parkir.

Sebelumnya aku juga pernah ngalamin hal serupa kayak gini, juga di Perpusda ini. Tapi yang sebelumnya nggak sampe manggil-manggil karena aku kabur lebih cepet. Dan karena kejadian itulah akhirnya aku pindah tempat duduk yang di depan, yang lebih terbuka aku pikir lebih aman. Eh, ternyata nggak juga.😶

Setelah dua kejadian ini aku jadi rada males ke Perpusda. Tempat yang aku kira nyaman ternyata nggak juga. Hadeh, lagian kenapa sih harus ada orang aneh di perpustakaan?

Aku nggak tahu juga ya motif orang kayak gitu itu apa. Entah emang lagi serius cari kerja (dengan cara yang ganggu orang) atau iseng aja cari kenalan. Selama aku pergi kemana-mana sendiri, anehnya aku nggak pernah ngalamin hal yang aneh-aneh kayak gini di luar kota (amit-amit juga sih). Dan justru aku ngalamin di kota sendiri. 😬

Semoga nggak lagi-lagi deh ketemu orang modelan gini. Kayaknya emang paling aman pasang wajah judes aja kali ya dari awal haha. 🙂

Baca Selengkapnya

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
dea merina
Blog yang berisi review buku, film, tempat wisata, dan makanan. Terkadang saya juga menulis beberapa tulisan seperti prosa, cerpen, dll. Apapun yang ingin saya bagi saya tuliskan di blog. Blog menjadi salah satu media saya bersuara dan berbagi. Menerima kerja sama juga. Terima kasih
pencilfilm-playpicturecalendar-fullscreen
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x
linkedin facebook pinterest youtube rss twitter instagram facebook-blank rss-blank linkedin-blank pinterest youtube twitter instagram