fbpx

Stigmatisasi Ajaran Islam

23 November, 2022

Oleh: Nurul Rabiatul Adawiyah

 

Orang-orang yang membenci ajaran Islam tidak pernah berhenti menstigmatisasi ajaran Islam. Mulai dari dikatakan radikal, intoleran, ekstremisme hingga dikatakan terorisme. Seperti yang terjadi beberapa minggu lalu seorang oknum guru Sekolah Dasar Negeri (SDN) di Kecamatan Kota Sampang, Kabupaten Sampang, Jawa Timur ditangkap oleh Densus 88 Antiteror Mabes Polri atas dugaan teroris.

 

Guru tersebut berininsial S bertugas sebagai wali kelas, namun kepala sekolah di sekolah tersebut memberikan tanggapan terkait hal ini bahwa S selama ngajar di sekolah tersebut tidak pernah menunjukan gelagat aneh, "Sikap dan bicaranya baik, sepertinya mustahil jika ada kaitannya dengan teroris," ungkapnya. (Kompas.com, 17/10/22).

 

Selain dari itu, di kabupaten Sumenep-Jawa Timur pun, Tim Detasemen Khusus (Densus) 88 Antiteror Polri menangkap tiga terduga teroris. Kabar mengenai penangkapan terduga teroris tersebut dibenarkan oleh Kapolres Sumenep  AKBP Eko Edo Satya. Mabes polri Sumenep berharap bahwa tidak ada lagi pihak-pihak di Kabupaten Sumenep yang mengarah pada radikalisme. (Kompas.com, 18/10/2022).

 

Pemerintah tidak pernah berhenti memberikan stigmatisasi Islam dan khilafah sebagai ajaran radikal dan penyebab terorisme. Hal ini semakin membuktikan bahwa yang diincar oleh pemerintah adalah Islam itu sendiri. Karena, terbukti kekerasan yang dilakukan oleh pihak lain seperti pendeta, bahkan KKB yang mengakibatkan banyak korban tewas sekalipun, tidak pernah disebut sebagai terorisme.

 

Siapa pun bisa mendapatkan tuduhan keji ini, meskipun tidak pernah jelas latar belakangnya, demikian juga penanganan kasusnya. Oleh karena itu, narasi radikal hingga terorisme taklain adalah narasi politik yang terus dikampanyekan oleh rezim. Sasaran yang dituduh tiada lain adalah salah satu kelompok yang mendakwahkah syariat dan khilafah. 

 

Padahal mendakwahkan syariat dan khilafah merupakan bagian dari ajaran Islam bukan ajaran suatu kelompok tertentu. Islam  melarang siapapun yang menstigma ajarannya termasuk ajaran tentang khilafah. Dan orang-orang yang mendakwahkan syariat Islam pun bukanlah orang-orang yang jahat apa lagi pemecah belah Islam. 

 

Islam merupakan agama yang diakui oleh konstitusi dan diberikan jaminan untuk menjalankan ajaran agamanya sesuai keyakinan. Sebagaimana yang tercantum dalam UU Pasal 28E ayat 1 tahun 1945 siapapun yang menyudutkan ajaran Islam termasuk dikategorikan tindak pidana penistaan agama. Artinya ajaran Islam tetap sah di negeri ini apa lagi mendakwahkannya tentu  diperbolehkan. 

 

Definisi terorisme pertama kali diciptakan pada tahun 1790-an, untuk merujuk pada teror yang digunakan selama Revolusi Perancis oleh kaum revolusioner terhadap lawan mereka. Terorisme muncul pada abad ke-19 menjelang perang dunia-1, terjadi hampir seluruh belahan didunia baik di amerika, rusia, juga eropa. Sejarah mencatat pada tahun 1890 aksi teroriame Armenia melawan pemerintah turki yang berakhir terhadap pembunuhan masal terhadap warga armenia pada perang dunia I, pada dekade tersebut aksi terorisme diidentik sebagai bagian gerakan sayap kiri yang berbasic ideologi. (Wikipedia.org)

 

Selain dari itu terorisme lebih Diindentik bagi kelompok atau individu yang melakukan penyerangan atau ancaman terhadap penguasa yang dianggap sebagai tiran. Namun alih-alih diIndonesia beberapa minggu ini yang digencarkan terhadap polemik terorisme hanya drama yang dibuat-buat saja untuk mencitra burukkan ajaran Islam, pasalnya tidak ada sama sekali tindakan teror atau ancaman yang dilakukan oleh individu atau kelompok tertentu terhadap pemerintah.

 

Logikanya bagaimana mungkin seorang ibu-ibu berininsial S mengenakan pakaian syar'i dan juga niqob membawa alat tembak memasuki Istana padahal didalam Istana memiliki penjaga yangkuat, lagi pula ibu tersebut tidak melakukan penyerangan apapun diIstana, jadi ini hanya aqal-aqallan mereka saja untuk mencitraburukkan Islam, sehingga tidak ada lagi masyarakat yang mau mendalami Islam karena takut dianggap terorisme. Seperi ini pula cara mereka menghalangi dakwah kaum muslim yang mendakwahkan Islam kaffah yaitu dengan membuat masyarakat takut terhadap apa yang didakwahkan oleh individu atau kelompok tersebut.

 

Mari kita amati bersama bahwa sistem yang digembor-gemborkan saat ini adalah sistem demokrasi kapitalis. Sebuah sistem yang sudah jelas bertentangan dengan syariat Islam. Oleh karena itu, sebagai aktivis dakwah sudah jelas apapun yang bertentangan dengan syariat Islam harus digulingkan. Begitupula setiap kebijakan yang bertentangan dengan syara' pun harus dikritik dan dinasehati bahwa kebijakan ini bertentangan dengan syariat.

 

Untuk itulah para rezim yang anti Islam selalu berupaya menjegal dakwah itu dengan membuat berbagai propaganda atau memberi stigma negatif kepada Islam dan juga kepada pejuangnya. Rasulullah Saw dan para sahabat bahkan pernah mengalami kondisi demikian. Rasulullah pernah dikatakan orang gila, kitab Al-Qur'an pun disebut karangannya, bahkan orang-orang mukmin pun senantiasa diejek dan disebut sebagai orang-orang yang sesat.

 

وَإِذَا رَأَوْهُمْ قَالُوا إِنَّ هَٰؤُلَاءِ لَضَالُّونَ

Artinya:"apabila mereka melihat orang-orang mukmin maka mereka mengatakan sesungguhnya mereka adalah orang-orang yang sesat". (Qs. At-Takrif: 33).

 

Stigma bahwa ajaran Islam merupakan penyebab terorisme merupakan cara berpikir orang-orang yang dangkal. Pasalnya metode dakwah yang dijalankan tidak pernah melakukan kekerasan. Bahkan Islam tidak mengajarkan demikian. Semua cara itu hanya taktik mereka yang membenci Islam agar mereka berpaling terhadap ajaran Islam. Hal ini terbukti ketika tindakan kekerasan tersebut dilakukan oleh pihak lain nonmuslim misalnya, mereka tidak pernah dicap sebagai tindakan terorisme. Berbagai stigma itu hanya digencarkan kepada kaum muslim yang ingin menegakkan syariat Islam secara kaffah. Allah SWT berfirman dalam Qs. Al-Baqarah: 217

 

وَلَا يَزَالُونَ يُقَاتِلُونَكُمْ حَتَّىٰ يَرُدُّوكُمْ عَنْ دِينِكُمْ إِنِ اسْتَطَاعُوا...

Artinya:"orang-orang kafir tidak akan pernah berhenti memerangi kalian sampai kamu murtad (keluar) dari agamamu, jika mereka sanggup...".

 

Untuk itulah kaum muslim sangat membutuhkan pemimpin yang taat terhadap Allah SWT dan institusi yang menerapkan Islam secara total, institusi itu adalah Khilafah. Sehingga umat Islam akan aman dan nyaman termasuk saat melakukan aktivitas dakwah. 

 

Wallahu'alam Bishawwab.

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
Nurul Rabiatul Adawiyah
blog yang berisi review buku dan vidio, tujuannya hanya untuk dakwah, ngesharing ilmu islam dan motivasi. apapun yang ingin saya tulis akan saya bagikan diblog ini, dan insyaaAllah setiap tulisan baru linknya akan saya bagi untuk temen-temen semua. blog menjadi salah satu media saya untuk bersuara dan berbagi. terimakasih
pencilfilm-playpicturecalendar-fullscreen
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x
linkedin facebook pinterest youtube rss twitter instagram facebook-blank rss-blank linkedin-blank pinterest youtube twitter instagram